MY OPINION

Bertahan atau Udahan?

     (Google image)

Gue tau yang bakal gue bahas dalam postingan ini agak sensitif dan mungkin sebagian dari kalian yang baca juga agak kesindir sama pembahasan yang bakal gue sharing kali ini. Well, gue gak jarang temuin pasangan-pasangan yang lama jalanin hubungan tau-taunya gak berakhir di pelaminan. Oh waw, jangan langsung berasa diomongin gitu dong hahah. Gue juga pernah kok alamin masa ini. Dan kenapa gue anggep ini sebagai “Rasa yang Tepat di Waktu yang Salah?” sebenarnya gak ada yang salah dari perasaan toh rasa memang gak ada aturannya. Tapi, mari kita berpikir secara logis kali ini. Apa yang salah dari dua orang yang lama bersama tapi gak berhasil hubungannya? Dan kenapa bisa pasangan yang udah lama bersama malah gak bersatu di pelaminan pada akhirnya?

Secara psikologi, dinamika perasaan itu seperti segitiga terbalik. Ibarat angka, wanita lebih dominan dari angka 0 ke 100 dan pria kebalikannya, yaa dari 100 ke 0. Terus maksudnya apa Sop? Jadi gini, kenapa gue bilang kayak gitu karena mayoritas cewek memulai suatu hubungan dari perasaan yang biasa aja sampe akhirnya jadi sayaaaaaaaaaang banget sama pasangannya. Nah, bedanya sama cowok, mereka mayoritas memulai suatu hubungan dengan perasaan yang menggebu-gebu sampai akhirnya jadi “biasa” aja  atau cenderung bosen sama pasangannya. Tapi, gak sedikit juga kok pasangan yang gue temui berhasil berakhir di pelaminan. So, case ini akan cenderung membahas tentang hubungan pasangan yang harusnya gak usah dipertahankan. Sebenernya gak ada yang salah, ya manusiawi aja hal seperti ini terjadi gitu. Tapi, yang salah itu saat lo maksain buat bertahan dan sayang sama pasangan yang lo tau kalau pasangan lo ini udah gak lagi sayang. Pedih ga bacanya? Pedih kan? ya sepedih itu kenyataannya kalo lo salah satu dari pemeran case kayak gini.

Terus apa indikatornya kalo pasangan kita sebenernya udah gak sayang lagi? Kan kita bukan dukun. Gampang kok, aslinya diri kita tuh tau kok kalo disayang itu pasti bikin enak di hati. Tapi, kalo sepanjang hubungan lo ternyata lo lebih sering ngerasa “rugi”, apa iya orang yang sayang itu justru menyakiti? Yang gue maksud “rugi” disini tuh hal-hal yang bisa bikin lo ngerasa insecure. Misalnya, pasangan lo bilang minta “break” dulu tau-taunya lagi deketin cewek lain atau sering banget ngulangin salah yang sama dan berkaitan dengan orang ketiga. Hal-hal macam gini yang ujungnya bikin kalian ragu sama pasangan kalian, tapi karena kalian udah pacaran lama aja jadinya “sayang” kalo milih diudahin. Duuuuuuh, hal yang kayak gini nih jangan sampe bikin kalian “buta” deh. Sayang boleh, tapi b*go jangan Gengs!

Alasan macem apa itu? kalian bertahan karena udah lama bersama jadinya sayang kalo diudahin. Terlebih, biasanya alasan yang gue temuin adalah males ketemu dan harus beradaptasi sama orang baru. Ya Gustiiii, gue kalo denger cewek ngomong begini pengen banget gue jedotin 🙁

Diumur yang udah matang ini seharusnya kita mencintai orang dan dicintai secara dewasa. Bukan hanya manusia yang mengumbar cinta semata aja. Dan kalian harus sadar kalo menjadi orang dewasa itu memang berarti berani menghadapi perasaan sendiri dan menjalani resikonya.

Girls, YOU ALL DESERVE BETTER AND GET A HAPPY LOVE LIFE!!!!!

Sekarang coba lo renungin dan pikir secara logika. Kalo memang betul pasangan lo ini sayang, ya masa nyakitinnya berkali-kali? Dalam suatu hubungan bikin salah itu wajar, namanya juga proses pembelajaran. Ya kalo sekali dua kali sih lumrah, kalo udah ketiga kali dan seterusnya masa iya lo mau dirugiin. Mohon maap nih, ibarat guru BP aja kalo bocah bandel di sekolah, sekali sih masih gapapa, dua kali dikasih peringatan, lah ketiga kali mah udah panggil orangtua. Masa lo mau terus-terusan jadi “korban”. Memang betul kalau cewek mayoritas cara berpikirnya mengedepankan perasaan. Tapi, yang ciptain kebahagiaan itu kan diri lo sendiri. Pasti lo tau mana yang baik dan mana yang engga buat diri lo. Jadi apa yang harus lo lakuin kalo lo salah satu cewek yang “terjebak” di hubungan dan perasaan yang seperti ini?

First, all you have to do is WAKE UP! Jangan takut gak laku, jangan takut gak ada lagi yang bisa cocok sama lo. Toh, lo sama pasangan lo sebelumnya juga dari gak cocok sampe akhirnya bisa click kan?

Second, harus berani tegas ambil keputusan! Kalo lo ngerasa dalam hubungan lo udah ngerasa gak “sehat”, once.. pasangan lo ngelakuin kesalahan lagi ya lo harus berani tegas ambil keputusan. Keputusan itu gak melulu putus, misal lo kasih warning buat pasangan lo kalo sekali lagi lo berdua bermasalah karna ada orang ketiga, you better cut the relationship!

Third, kalau memang akhirnya gak berjalan mulus alias berakhir di pelaminan. Jangan berkecil hati! Sedih boleh tapi jangan berlarut. Perbaiki kualitas diri kalian dan buka hati buat coba hubungan baru dengan pasangan yang baru. Kalo gak cocok juga sama pasangan yang baru ya lebih baik lo sendiri dulu dan kasih space diri lo untuk explore hal-hal baru sebanyak-banyaknya.

Simple kan? asal ada kemauan pasti bisa!

So, menurut gue jangan disesali hubungan yang udah dibangun lama bersama tapi gak berhasil akhirnya. Setiap pertemuan itu pasti beralasan, pasti ada pembelajaran dibalik hubungan itu. Inget, Allah gak tidur kok! Semua itu udah dipasang-pasangkan jodohnya. Yang baik pasti akan bertemu yang baik. Perbaiki aja kualitas diri lo sambil menunggu yang tepat.

Nah, kalo lo masih ragu-ragu buat udahan atau bertahan. Dipikir baik-baik, hubungan yang kalian jalani ini banyak faedahnya atau engga buat lo. Kalo udah lo timbang-timbang baik buruknya dan jawabannya banyak baiknya ya pertahanin dan perjuangin. Tapi, kalo sebaliknya, ya “say good bye and go ahead”. Dan coba deh mulai mikir secara rasional, kalau gak ada hubungan yang sempurna. Begitu juga pasangan yang sempurna. Yang ada cuma dua manusia yang saling berjuang aja kok. Dan yang berjuang itu banyak, tapi yang mau “saling” berjuang itu yang susah. Percaya deh, semua itu memang harus ketemu orang yang salah dulu sebelum ketemu orang yang tepat, Nah, kalo setelah ini masih ketemu orang yang salah, gapapa jangan kapok. Toh ini proses pendewasaan kok. Nanti kalau udah ketemu yang tepat, rasanya kalian baru bisa sadar kalau selama ini kalian cuma buang-buang waktu dan energy ke orang yang salah. Yang seharusnya gak berhak dapetin apa yang kalian udah perjuangin. But, thats okay its love!

So, YOU ARE THE ONE WHO CREATE YOUR OWN HAPPINESS !

Gue berani beropini kayak gini karna gue udah cukup banyak dengan segala macam cerita dan ngadepin pasangan dari yang brengky sampe yang baik banget dan bukan berati gue pinter pilih pasangan ya. Gue cuma mau sharing opini dan pandangan gue aja. INGAT !!!! Jangan pernah lo gantungin kebahagiaan lo sama orang lain. Kalau lo terjebak di hubungan kayak gini, jangan juga salahin rasanya. Perasaan gak pernah salah kok. Cuma waktu dan orangnya aja yang belum tepat! 😉

Jadii… mau udahin atau pertahanin aja nih?

 

Segini dulu pendapat gue buat kalian yang lagi ragu-ragunya bakal dinikahin apa engga. Atau lagi ragu mau udahin apa dipertahanin aja. Semoga ngebantu kalian mendapatkan pencerahan juga. Nah, kalo kalian punya pengalaman yang serupa atau lagi ngalamin hal yang serupa boleh banget share di kolom komen di bawah ini yaaaa 😀

 

IMG_5319

One Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *