TRAVEL

Cerita Destinasi Wisata di Bangkok Selama 6 Hari 5 Malam

Kalau cerita tentang pengalaman gue yang satu ini rasanya bikin rindu dan pengen banget kembali liburan kesana. Jadi, gue sebenernya udah lama banget pengen sharing tentang pengalaman pertama gue liburan di Negeri Gajah Putih ini. Gue dan keluarga gue liburan ke Thailand kala itu di bulan Juni tahun 2017. Walaaah.. udah lama banget ya beb hahah. Ya mungkin sekarang udah banyak juga orang-orang yang liburan ke Bangkok. But, its okay gue sharing pengalaman gue kali ini itung-itung buat nambah informasi buat temen-temen yang barangkali belum pernah kesana dan butuh info seputar liburan di Bangkok.

So… Lets start it !!

Don Muang Airport

Ok, sebelumnya gue pesen tiket penerbangan dan hotelnya melalui aplikasi Traveloka. Saat itu gue dapet harga berkisar Rp. 900,000 untuk sekali jalan per orangnya. Karna, waktu itu gue juga berangkat dari Kuala Lumpur dan bertepatan sama High Season alias barengan sama hari libur anak sekolah, jadinya harganya termasuk mahal sih menurut gue. Jadi, apa aja sih yang kalian butuhin kalau mau ke Bangkok? Kalian cuma butuh Paspor, Kartu Identitas, Tiket dan juga Hepeng tentunya ( yaiyalah gilaak, mau nggembel apa disana 🙁 ). Intinya kalau kalian berlibur ke Bangkok ini kalian gak butuh Visa kok. Nah, kalau kalian belum punya Paspor kalian kudu bikin dulu ke kantor Imigrasi (Untuk cara membuat paspornya nanti bakal gue share di postingan selanjutnya yah).

Waktu itu gue berangkat dari Terminal KLIA 2 menuju Bandara Internasional Don Muang dengan maskapai Malindo  (kalau gak salah). Dan jarak tempuh dari Kuala Lumpur  ke Thailand itu memakan waktu 2 jam 15 menitan lah (Wah.. lama ya? emberaaan beeeb, ini normalnya lho kalau transit mah udah pasti lebih lama lagi). Gue memilih bandara Don Muang dengan pertimbangan karena deket sama destinasi penginapan gue.

Oke, first impression gue tentang Bandara Don Muang ini sih kecil dan ngingetin gue sama Bandara Juanda di Surabaya. Nah, singkat cerita gue kebelet buang air kecil nih, dengan pedenya gue main buang air kecil aja. E.. ya Allah gue lupa dong kalau disana tuh kamar mandinya gak memfasilitasi semprotan air buat cebok gitu lho hhhh. Untung aja gue bawa botol Aqua, jadinya amaaaan beeeeeeeeb…

Image result for Don Muang

Kurang lebih begini penampakan bandaranya yaa…

Photo source by Google Image

Seperti yang gue bilang sebelumnya, gue ke Bangkok ini bebarengan sama liburan anak sekolah. Jadi gue gak nyangka banget kalau bandara ini bakal dibanjiri manusia-manusia yang haus akan piknik gitu cuenah. Para pengunjung ini pada ngantri untuk dapetin cap di loket Imigrasi. Daan.. lamanya sampe 1 1/2 jam lho buat antri cap imigrasi ini. Gue yang dari excited sampe lemes dong antrinyaa… Tapi, saran gue buat kalian yang turun di Bandara ini dan kebetulan memang high season sih emang baiknya kalian ga ada bagasi. Kenapa? karna kejadian yang begini ga bisa ketebak deh, bagasi kalian bisa aja udah turun duluan dan agak ribet berurusan sama petugas di bagian ruang penyimpanannya. Kalau emang niat belanja banyak di Bangkok, saran gue kalian lebihin budget untuk beli koper aja di Bangkok kan lebih murah juga harganya.

Nah, setelah minta cap paspor di loket imigrasi tadi, hal pertama yang gue dan keluarga gue lakuin adalah beli kartu perdana biar gampang komunikasinya dan juga eksis di sosmednya hahaha. Di bagian ini nih yang kalian harus perhatiin, karena saat kalian menuju counter kartu perdana, kalian bakal diserbu sama sales-sales kartu perdananya. Bahkan kadang mereka agak sedikit maksa gitu lho. Well, saat itu kartu perdana yang gue beli adalah AIS, begini bentuknya..

Image result for ais card thailand

photo source by Google image

Untuk harga kartu perdananya saat itu kurang lebih 250 Baht, yaa kurang lebih Rp 116,000 an lah. Saat kalian beli kartu perdana itu, kalian juga bisa minta pasangin kok sama si mbak-mbak atau mas-mas counternya. Pas lagi dipasangin gini, kalian kudu pay attention ya sama HP kalian, takutnya bisa ketuker gitu. Dikarenakan mereka kurang pandai berbahasa Inggris jadinya ribet deh kalau bermasalah sama orang-orang Thailand. Next, setelah beli kartu perdana kalian bisa menuju bagian pesan transportasi taxi di dekat pintu keluar bandara. Walaupun disana ada Grab, tapi aturannya sama sih mereka gak bisa masuk ke area bandara. Dan harga taxy ke tempat penginapan gue saat itu berkisar 180 Baht gitu deh (kalo gak salah) itu diluar biaya tol kalau kalian naik tol ya. Selama perjalanan, gue lihat di sepanjang jalan sering gue temui foto Raja Thailand yaitu Raja Bhumibol. Ternyata saat itu memang lagi ramai mengenang 70 tahun masa kejayaan beliau gitu deh kalo gak salah.

Nah,  sesampainya di tempat penginapan gue yang saat itu nama tempat penginapan gue saat adalah Wendy House. Lokasinya cukup strategis menurut gue karena dekat dengan Mall MBK dan BTS Skytrain disana. Untuk booking kamar di Wendy House ini gue melalui aplikasi Traveloka juga. Jadi pas dateng tinggal tunjukin ID order bookingnya aja ntar kalian langsung dikasih kunci kamarnya. Ukuran kamar hostel ini lumayan pas lah untuk 2 orang 1 kamarnya. Dan kalau kalian nginep disini udah dapet free breakfast setiap harinya, tapi menurut gue kurangnya dari guesthouse ini adalah mereka ga ada liftnya gitu. Jadi, ya agak capek kalau naik turun sih…Selain itu, menu breakfastnya monoton banget alias itu ituuu aja hahha. Tapi, untuk harga cukup budgetable lah. Nah, di bawah ini penampakan Hostelnya yaaa…

Image result for wendy's hostel thailand

Photo source by Google Image

Image result for wendy house thailand

ini ruang breakfast-nya yaa

Photo source by Google Image

Mall MBK

Hari pertama gue sampe di Bangkok kebetulan memang udah sore, jadinya kita memutuskan untuk dinner aja di Mall MBK yang kebetulan tinggal nyebrang doang dari tempat penginapan gue. Setelah itu, kita balik ke tempat penginapan karna harus istirahat dan siap-siap untuk perjalanan besoknya.

Image result for mall mbk bangkok

Mall MBK (photo source by Google image)

Grand Palace, Wat Pho dan Wat Arun

Hari kedua, gue dan keluarga jalan-jalan menuju Grand Palace, Wat Pho dan Wat Arun. Dari Wendy House menuju Wat Pho itu kita naik BTS dari MBK Center terus turun ke Saphan Taksin, nanti gak jauh dari situ ada dermaga buat naik river boat yang tujuannya ke Tha Chang. Harga per tiketnya 15 Baht per orangnya, dan jangan lupa pilih boat yang benderanya berwarna orange ya. Karna boat ini paling murah dan paling sering cepet datengnya gitu, selain itu karna setiap bendera beda destinasi sih..

Related image

kurang lebih begini river boat yang benderanya orange ya..

photo source by Google image

Untuk destinasi ke Grand Palace kalian bisa juga turun di Ta Tien. Tapi, dermaga ini lebih cepat kalau kalian mau ke Wat Po, karna kalau kalian mau ke Grand Palace dari dermaga ini kalian harus jalan dulu. Dan jarak tempuhnya menurut gue sih lumayan jauh sih sekitar 15 menitan lah, tapi kalau mau sembari olahraga mah hajar ajaa beeeb..

Related image

Related image

Grand Palace (Photo Source by Google Image)

Jadi kalau kalian main ke Grand Palace, hal pertama yang kalian lakuin adalah menyewa kain apabila kalian sedang berpakaian agak minim alias pake rok pendek atau celana pendek dan baju tanpa lengan. Sukur-sukur kalau kalian bawa kain sih atau berhijab jadinya ga kudu pinjem, nah kalau pinjem ini bisa berkisar harga 200 Baht per kainnya. Setelah menutupi kaki sampai mata kaki dan ketiak, kita memasuki pintu masuk Grand Palace yang super rame sama pengunjungnya. Di dekat pintu masuk ini ada konter penjualan tiket Grand Palace. Dan harga tiket terusannya berkisar 500 Baht gitu, ya sekitar 220 rubu rupiah. Grand Palace ini buka dari pukul 8.30-15.30 setiap hari. Kunjungannya ini dibagi persesi. Biasanya kunjungan itu dibuka pukul 14.00 waktu Thailand. Begitu pintu masuk dibuka, semua pengunjung langsung buyaaar berpencar mendatangi bangunan-bangunan dalam istana. Nah, di dalam Grand Palace ini kalian bisa menikmati bangunan-bangunan kuil yang artsy-astsy ceunah hahah tapi emang disini panasnya mana tahan. Matahari langsung di atas kepala beeeb…

Image result for wat pho

Wat Pho (photo source by Google image)

Selanjutnya, jalan sekitar 15 menit dari Grand Palace gue menuju Wat Pho. Wat Pho ini buka setiap hari, mulai pukul 08.30 hingga 18.30 waktu setempat. Biayanya berkisar 100 Baht atau sekitar Rp 44.000. Dan seperti gambar di atas kalian bisa foto dengan patung raksasa gitu. Selain itu juga kalian bisa menikmati kuil-kuil yang unik-unik lho.

Image result for wat arun

Wat Arun (photo source by Google Image)

Selesai berkutat dengan dua tujuan tadi, kita pindah ke Wat Arun. Untuk menuju Wat Arun kalian harus nyebrang dulu pakai river boat dan turun di dermaga Ta Tien. Saat itu Wat Arun lagi dalam renovasi jadinya ada beberapa area yang under construction, tapi gue masih bisa meng-explore ke area lainnya. Menurut gue Wat Arun ini cukup Instagramable kalo buat foto-foto doang sih. Gak terlalu banyak bangunan bersejarahnya gituuu…! After menjelajahi 3 tempat yang kudu dikunjungi kalau ke Bangkok ini, gue dan keluarga gue akhirnya balik ke Wendy House. Sama halnya kayak berangkat, jadi kita pulang dari dermaga Ta Tien menuju dermaga utama tadi dan naik BTS dari Saphan Taksin menuju BTS MBK Center.

Mango Tango dan Asiatique Bangkok The Riverfront

Daaan..hari ketiga, after kita breakfast kita mulai deh perjalanan dengan coba-coba kuliner khas Thailand dulu yaitu Mango Sticky Rice di Mango Tango yang katanya disana enak banget Mango Sticky Ricenya. Karena, liburan ini emang kita gak pake travel guide jadinya kita bermodalkan Google Maps aja. Dari Wendy House menuju Mango Tango gue naik BTS Skytrain, karena letak Mango Tango ini di Siam Square kalau dari Stasiun BTS MBK Center kalian bisa cari tujuan yang turun di Stasiun BTS Siam. Kalau udah sampe stasiun itu, kalian bisa pilih naik Tuk-tuk atau siasatin lewat Mall Siam Paragon sih (kalau sekalian mau tau Mallnya heheh). Tapi, saat itu gue memilih buat cobain naik Tuk-tuk dan harganya saat itu dari Stasiun BTS Siam ke Mango Tango sekitar 100 Baht lah kalau gak salah. Tempatnya agak masuk dikit gitu dari depan jalan, kalau kalian udah nemuin patung boneka Mango gitu tandanya kalian udah sampe tujuan. Ini nih foto tempatnya yaa…

Related image

Photo source by Google Image

Kalau kalian pecinta Mangga, gue jamin banget kalian bakal betah di tempat ini. Karna selain mangganya seger-seger mereka juga menyediakan aneka menu dengan rasa mangga gitu. Dan harga seporsinya saat itu kalau gak salah berkisar 120 Baht untuk Mango Sticky Ricenya ya. After dari sana gue dan keluarga memutuskan untuk ke Asiatique yang jaraknya luayan jauh dari Mango Tango.

Image result for Asiatique

Asiatique Bangkok (Photo source Google Image)

The Asiatique Bangkok ini berlokasi di 2194 Charoenkrung Road, Wat Prayakrai, Bangkoleam, Bangkok. Jadi Asiatique Bangkok ini buka dari jam empat sore sampe jam 12 malam. Pada dasarnya Asiatique ini tempat dimana kalian bisa menikmati pemandangan sungai yang super cakep di malem hari. Kebanyakan yang datang ke Asiatique ini anak-anak muda kekinian Thailand gitu. Disana ada food corner, toko pernak pernik dan restoran-restoran fancy gitu deh. Sayangnya pas kebetulan disana gue gak coba naik Bianglalanya sih kayaknya mehong beeb hahah.

Chatuchak Market

Hari ke-empat di Bangkok, kita memutuskan untuk Shopping day. Paginya kita pergi ke Mall Platinum dan sorenya ke Chatuchak Market. Jadi, dari depan stasiun BTS ini kita naik Tuk-tuk ke Platinum Mall. Satu Tuk-tuk ini dihargai sekitar 100 Baht ke Platinum Mall itupun harga setelah nawar. Tadinya mah sekitar 150 Baht gitu deh. Sesampainya di Mall Platinum ya kayak Mall pada umumnya sih, gak ada bedanya. Karena masih ada waktu, akhirnya kita ke Chatuchak Market.

Related image

Related image

Chatuchak Market (Photo source by Google Image)

Perjalanan dari Mall Platinum ke Chatuchak ini kita naik BTS Skytrain. Dari BTS Sukhumvit Line, turun di Mo Chit Station (N8), Exit 1. Chatuchak ini memiliki sekitar 10.000 gerai dan  ada 27 sections atau bagian, yang menjual berbagai rupa barang, mulai dari produk fashion, furnitur, kain, cinderamata, perhiasan, binatang peliharaan dan buanyak lagi. Kalau pertama kali kesana pastiin kalian langsung cari peta tempat ini biar gak bingung dan makan waktu banyak disini. Selain itu pastiin kalian bawa uang tunai yang cukup, karena disana agak susah cari ATM gallery gitu dan jangan lupa berpakaian senyaman mungkin karna disana agak gerah beeeb ( ya namanya juga pasar hahah)

Chatuchak memiliki sekitar 10.000 gerai, yang setiap <em>weekend</em> dikunjungi

photo source by Google image

Unicorn Cafe Bangkok

Hari kelima which is hari terakhir sebelum besoknya pulang ke Kuala Lumpur. Belum afdol rasanya kalau gue belum sempetin mampir ke Unicorn Cafe yang ada di Bangkok. Saat itu cafe ini termasuk cafe yang viral dan banyak pengunjungnya. Dari Wendy House menuju Cafe Unicorn ini gue naik BTS ke Siam dan turun lanjut naik Tuk-tuk ke lokasi cafe. Buka pukul 12.00 PM waktu Bangkok sampe jam 8 PM, cafe ini sebelum buka aja udah banyak pengunjung yang nungguin di depan cafe. Kafe ini emang ngejual tempatnya yang unik, tapi jangan salah lho menu-menu disana ternyata juga enak-enak. Sayangnya, kafe ini terbilang kafe yang kecil jadinya agak penuh bahkan sampe ada yang waiting list buat dapetin tempat duduk disini. Selain itu, kalian juga bisa nyobain kostum Unicornnya lho disini, dan ini gak berbayar. Lucu banget kaaaaaaan… Dijamin kalo bawa anak kecil bakal betah disini deh heheheh

Image result for unicorn cafe bangkok menu

Image result for unicorn cafe bangkok menu

Related image

Related image

(all these photos source by Google image)

Tips dari gue kalau jalan-jalan ke Bangkok:

  1. selalu bawa sebotol air mineral, jaga-jaga kalian nemuin toilet yang ga ada fasilitas airnya
  2. bawa tisu dan handuk kecil
  3. bawa uang tunai yang cukup, karena ATM Gallery disana agak susah

Nah, segini aja cerita pengalaman pertama gue berlibur di negeri Gajah Putih ini. Maaaaf banget ga ada foto yang real gue take di postingan ini. Dikarenakan file gue ilang dan mau gamau pake Google image deh. So, i hope you guys enjoy it dan semoga berfaedah yaa infonyaaaaa 😀

 

IMG_5319

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *